Liburan ke Jakarta hingga jualan baju bekas

Jualan baju bekas di Gasibu/Gazeebo bersama @HMRH_ITB


Weekend kali ini seneng banget lah, banyak cerita yang begitu berkesan.

Cerita dimulai saat praktikum hari kamis. Praktikum yang bekerja seperti kuli :D. Mulai dari mengupas buah jarak untuk diambil minyak mentahnya hingga ke alat super geje yang disaat kelompokku gunain ga menghasilkan apa-apa. Minyaknya dikit banget walau udah dipress sama tenaga manusia tetep aja minyaknya keluarnya dikit. Kalau kelompok yang lain lumayan banyak. Kelompokku hanya mendapat sepersepuluh dari yang diperoleh kelompok lain. Tapi engga apa-apa sih, namanya juga praktikum. Apalagi yang mengekstrak buah jarak, buahnya agak gedhean, tapi biji yang akan dikestrak minyaknya hanya berukuran kurang dari sepersepuluh. Ukuran biji yang didapatkan berukuran 3 kali dari biji padi. Maka dari itu, biji jarak jarang digunakan untuk bahan biodiesel, kurang efisien walau kandungan minyaknya sekitar 70% dari bijinya.

Oke, Praktikumnya cukup melelahkan. Selesai sekitar jam 1an. Padahal kerjaannya cuma mengekstrak buah untuk diambil minyaknya. Belum selesai capek, di kamar asrama sudah harus backpacking ke jakarta. Rabu malem kemarin belum jadi backpacking akibat adanya laporan yang baru kelar jam 1an, walau temen-temen yang lain kelarnya jam 3an atau bahakan ada yang ga tidur :D.

Sekitar jam setengah 3 sore membawa 2 buah tas ke jakarta. Satunya lumayan penuh sedangkan yang lainnya agak kosong karena rencana pulangnya mau bawa 13 buku bacaan pemberian kakak yang sekarang dititipkan paman di jakarta. Sebenernya tujuan utama ke jakarta adalah ngambil buku-buku bacaan/novel. Tujuan keduanya adalah refreshing sehabis UTS ke 1 selama berminggu-minggu.

Dari asrama jalan kaki ke bawah  menuju tempat yang cukup deket dengan Universitas Padjajaran. Dari situ kemudian naik angkot cokelat tujuan Cileunyi tempat bus-bus tujuan jakarta mangkal. Bayar 1500 sampai kesana deh. Disana eh malah bingung mau naik bus apa. Bus Primajasa yang kemarin ditumpangi pada penuh sampai berdiri-berdiri jadi memutuskan untu naik bis lain yang belum tahu tempat turunnya ntar.

Akhirnya aku tanya salah seorang kernet bis 'EURO', "Mas, kalau ke jakarta turunnya dimana (bus Ini)?"

"Kampung Rambutan, mas."

Tanpa pikir panjang aku langsung naik walaupun kagak tau setelah sampe terminal kampung rambutanterus naik angkot apa di pasar minggu. Yaudahlah ya, walau di dalam hati juga bingung ntar kalau nyampe sana terus ngapain. Ataukah mbambong disana :D. Kagak peduli. Yang penting nyampek sana dulu. Itu urusan ntar.

Seperempat jam, bus ga jalan-jalan, maklum katanya nyari yang sepi. Bus lagi menuhin busnya, syukuri aja karena dengan bus penuh kan ntar hemat bbm :D.

Hal yang cukup membosankan menurutku lihat pemandangan sekitar jalan tol, ini gara-gara setiap minggu lewat tol Ganesha-Jatinangor. Bosan. Tidur aja deh, apalagi tadi belum sempat istirahat setelah praktikum kuli yang ga begitu pake otak. Seperti kebiasaan, bus nya agak gimana gitu. Sukanya jalan dipinggir-pinggir, padahal seharusnya jalan paling kanan untuk mendahului malah mendahului di jalur paling kiri.

Jam 16.30 sampai di Terminal kampung rambutan. Turun dari bus agak linglung gitu. Enggak tau mau ngapain setelah turun. Aku diam dipinggir penurunan tadi dan mikir-mikir apa yang harus aku kerjakan setelah ini. Linglung banget pokoknya di tengah Ibukota. Aku ngelihat disekitarku ada kantor polisi. Entah pikiran datangnya dari mana, aku membayangkan aku melapor ke kantor polisi yang tidak jauh dari tempatku berdiri dengan linglung. Terus aku bilang ke Bapak polisinya 'saya tersesat dan tidak tahu jalan pulang'. Entahlah nih otak, intinya biar bisa ke rumah paman ga pake bayar. terlalu kreatif sampai kepikiran hal konyol tersebut.

Oke, baru nyadar belum salat maghrib, langsung tanya ke orang terdekat dimana mushala berada. Tepatnya ke seorang satpam. ternyata mushalanya berada di lantai 2 di atas tempat tunggu penumpang.

Setelah selesai salat maghrib aku langsung turun, tapi sebelumnya tanya ke bapak penjaga tempat dimana angkot jurusan perempatan pasar rebo berada. Ditunjuk ke sebuah arah yang aku sendiri ntar jadi bingung. Soalnya jalannya lama banget sebelum sampe ke tempat nunggu angkot. Takut nyasar, tapi keyakinanlah yang membuat kaki ini berjalan hingga ketemu tempat mangkal angkot disekitar terminal.

Dari sms paman sih ga diberi tau angkot apa yang menuju ke pasar rebo. Jadi harus tanya dulu dong. Tanya sekali langsung dapet, alhamdulillah. Dan angkotnya abal banget deh, depan maupun belakangnya ga ada tulisan jalur angkotnya sama nomor angkot. yaudah deh, naik angkot abal yang penting sampe perempatan pasar rebo.

Oke disana kebingungan lagi arah mana angkot menuju ke pasar minggu. Disana tuh ada perempatan, tapi perempatannya membingungkan, kalau dihitung ada 6 cabang deh perempatannya yang seharusnya sih 4 doang. Iseng aja tanya sambil beli gorengan, apalagi belum buka lagi malem itu :D. Akhirnya setelah tanya 2 kali, dapet dah angkot S15a yang jurusan ke Pasar Minggu. Diangkot pun sok kenal sama seseorang dengan tanya, 'Gereja pasar minggu masih jauh ga mas?, sama 'Bang, turunin di gereja pasar minggu'. Kata paman disuruh turu di gereja pasar minggu karena disana tempat yang sudah cukup dikenal supir angkot.

Oiya ya, aku baru sadar, bahwa pertama kali aku ke bandung dulu setelah diterima di kampus tercinta aku juga turun di kampung rambutan bersama Bapak turun dikampung rambutan setelah naik di terminal leuwi panjang. Ingatan masa lalu yang terulang kembali.

=Capek juga ternyata nulis segini doang=

Seneng bangetlah bisa ketemu 'bapak' dan 'ibu', karena aku sudah menganggap paman dan bibi sebagai orang tua sendiri. Paling tidak sudah mengobati kangen kepada kedua orang tua yang jauh di Nganjuk sana.

Tiba-tiba udah hari sabtu, harus kembali ke jatinangor dengan meninggalkan jakarta selatan yang begitu berkesan. Walau kumuh, tapi disana ada cahaya kekeluargaan :D.

Setelah salat dzuhur, aku harus berpisah dengan keluargaku. Agak sedih sih dan ingin sekali besok aja baliknya. Namun besok minggu ada jualan buat danus ke ekskursi Bioengineering. Jadi mau gimana lagi.

Pertamanya naik motor hingga stasiun pasar minggu, habis itu naik angkot 75 dan kemudian naik angkot  p20 jurusan lebak bulus. Rencananya naik bus di stasiun lebak bulus yang tidak begitu jauh dari pasar minggu.

Setelah sampai si lebak bulus, aku bisa milih antara naik primajasa tasik-jakarta atau garut-jakarta. Karena kedua bus tersebut ujung2nya lewat Cileunyi baru ntar ke tasik ataupun garut. Oke, pulang kali ini ditemani 5 cm yang awal2nya nyampah banget ceritanya. Kagak ada spesialnya.

Jam 16.30 akhirnya sampai juga di gerbang tol cileunyi. Disana aku turun, capek banget lah. Tapi rencana nanti malem aku juga harus ke bandung, soalnya besok ada garage sale di gasibu pagi2 jam 5 sih janjinya. Mau ga mau harus di bandung biar ga telat banget.

Jam 20.00 berangkat dengan naik arnest travel dengan sebelumnya turun gunung :D. Lebay version. Lumayan loh, jalan setengah kilo dari asrama ke bawah, apalagi ga ada lampu jalan tayanya dan ga ada trotoar. Jadi riskan sekali. Moga aja ga ketabrak. Bener-bener ga ada jalan lain. Jam 20.30 sampai Balubur Town Square tempat basecamp arnest.

Jam 5 pagi aku berangkat ke Kubus, samping taman ganesha. Disana udah ada beberapa temen-temen. Sembari nunggu temen-temen yang lain kami makan mie ayam. Tapi ternyata ga ada yang datang lagi setelah ditunggu. Oke berangkat ke gasibu.

Di gasibu, sudah ada satu anak BE, ngetag tempat duluan. Hidup ini memang keras bangetlah, agak gimana gitu pagi2 udah ditariki uang sama preman disana. 20k preman itu mintanya. Ntar siangnya juga diminta lagi, 2k, 3k, 2k, 1k. Parah lah nih. Pagi banget tuh alhamdulillah udah pada beli. Padahal baru ada 10 baju bekas yang ditaruh di lapak, eh udah ada yang milih2. Parah bangetlah orang bandung :D. Setelah setengah jam-an setelah cuma 10 doang yang dijual, datang rombongan baju bekas yang jumlahnya banyak banget. Tambah ngumpul tuh semua orang. bingung banget lah ngelayanin satu persatu. Kewalahan bangetlah. Entah kenapa ada yang dijual dan laku -__- . Segitukah? Entahlah, sepatu buluk pun juga dibeli. Terserah mereka juga hehe. Wah seneng bangetlah bisa jualan di gasibu bareng temen-temen bioengineering. Oh gini rasanya jadi penjual yang ditawar kejam-kejam gitu. Aku diana bertuga jadi pencatat barang apa aja yang udah dibeli beserta harganya berapa. Alhamdulillah sampai jam 10.30, dapet 1000k lebih :D. Danusan buat ekskursi ke thailand :D. Seneng bengetlah bisa bareng-bareng sama temen2 sejurusan. Semoga kekeluargaan ini ga berakhir sampai lulus doang. Setelah selesai jualan akupun langsung ke nangor. Belum mandi dari pagi euy.

Weekend ini bener-bener capek banget lah. Tapi Capeknya itu tidak ada pa-apanya dibanding kebahagian yang didapat setelah bertemu keluarga dan berjuang bersama keluarga :D.

I <3 Pasar minggu, Bandung, Jatinangor
I <3 Bioengineering ITB 2010, We all are family.

0 komentar:

Poskan Komentar