Kisah sebuah helm yang hilang

Masjid Salman Tercinta 

Hari jumat kemarin, aku baru aja kehilangan helm. Cukup sedih sih, tapi dari kehilangan helm tersebut aku mendapatkan pelajaran yang luar biasa.

Kemarin jumat tuh, sekitar jam 10an. Aku ke masjid salman ITB dengan membawa helm. Sebelumnya aku ke PT Bioindustri Nusantara yang tempatnya tidak jauh dari kampus ITB Ganesha setelah paginya naik motor dengan teman untuk melamar kerja praktek di perusahaan itu. Niatnya bawa helm ke salman karena temen mau menservis motornya dulu di bengkel jadinya tidak bisa titip.

Pada jam 10 tersebut aku juga berniat menitipkan helm di tempat penitipan sepatu salman biar tidak ribet-ribet membawanya. Tapi hati sepertinya bimbang, antara nitipin atau tidak. Takut kehilangan soalnya, apalagi tempat penitipannya sepatu itu masih tutup. Tapi setelah dilihat-lihat, ada seseorang yang sedang makan di dalem tempat penitipan itu. Aku bilang aja tuh ke mas-masnya di penitipan sepatu mau titip helm dan mau diambil lagi setelah jumatan biar ga bawa helm masuk ke masjid. Masnya mengiyakan sehingga aku taruh tuh helm di dalam tapi kelihatan dari luar.

Setelah nitipin helm ga malah masuk masjid malah makan ke kantin salman. maklum lapar, karena dari jatinangor belum sempet makan pagi. Sejam kemudian aku keluar kantin, tepatnya sekitar Jam 11an. karena takut helm bisa aja hilang aku mengecek lagi tuh helm yang aku titipin. Oh, masih ada. Santai kalau begitu. langsung aja masuk masjid salman nyari barisan pertama, karena jam segituan salman udah penuh barisan pertamanya.

Alhamdulillah, salat jumat udah. Sekarang waktunya kembali ke jatinangor. Tapi sekarang tidak bisa nebeng, temen mendadak mau mampir ke rumah saudara terlbih dulu. Sehingga mau tidak mau harus naik Damri. Pahlawan hidupku, yang hanya membayar 5000 doang bisa jatinangor-ganesha. Walaupun menghabiskan waktu 2 jam-an perjalanan.

Aku jalan ke tempat sepatu untuk mengambil helm. Hadeh, helm yang aku titipkan tidak ada. Aku tanyain ke bapak-bapak penjaga sepatu disitu, katanya tidak lihat. Aduh, hilang beneran. Aku cek beneran tuh tempat sepatu sampai ke akar-akarnya, hehe. Tapi namanya barang kalau tidak ada ya tidak ada.

Entahlah pada waktu itu, rasanya cukup berat sekali. Baru 3 minggu yang lalu beli ke tempat helm 'abal', sekarang sudah harus berpisah. Langsung aja aku berpikir positif, sepertinya sedang dipinjem deh sama seseorang. Aku terus mencoba untuk tetep sabar dan tenang. Tidak boleh gegabah. Aku menunggu di depan tempat sepatu itu selama 15 menit apakah ada yang mengembalikan helmku setelah pinjam. Namun hasilnya tetap sama, helmku tetap ga ada. Oke, nanti jam 3 kesini lagi deh, mungkin orang itu agak lamaan pinjem helmku yang warnanya hitam.

Jalan deh aku ke dalam kampus mencari sumber internet untuk nyari-nyari tugas. Tapi malah ketahan temen dari himpunan yang lagi ngobrol sama anak-anak KM. mereka ngobroling tentang inovasi dari keprofesian dari I3M ITB. Aku tertahan disitu sampe jam 4an.

Oke, sekarang ke salman lagi dan berharap helmnya udah kembali ke kandangnya. Tapi jawaban tetap sama, helmku hilang. Dan aku harus balik ke jatinangor. Sabar ya, hibur diri sendiri. Cuma helm murah kok, ntar minggu depan beli lagi. Pokoknya jangan sampe marah-marah yang tidak jelas, saran kepada diri sendiri. Sabar pokoknya kalau kehilangan sesuatu. InsyaAllah diganti dengan yang lebih baik ntar. Pokoknya  udahan deh, ga usah dipikirin lagi tuh helm. Hibur diri sendiri biar ga sampe marah yang ga jelas. Entahlah, tapi hati ini tetep yakin helm itu akan kembali. Ntar selasa mungkin, pas kuliah di ganesha ngecek salman lagi. Untung-untung kalau ada.

Oke, selasa hari ini aku ke salman. Pas masuk ke masjid ga sadar kalau mau ngecek helm. Tapi pas baliknya hampir aja juga ga inget. Pas lagi jalan, keluar masjid aku lihat helm duduk tenang seperti ga bersalah sudah meninggalkan pemiliknya tanpa izin terlebih dahulu. Langsung bilang saja ke bapak-bapak penjaga sepatu salman, mau ngambil helm itu. Akhirnya, kesabaran itu berbuah hasil. Sabar ketika kehilangan sesuatu pun berbuah helmnya kembali. Kalaupun helmnya ga kembali, InsyaAllah saat kita kehilangan sesuatu dan kita menyikapinya positif dan sabar, Allah akan mengangkat derajat kita ke tingkat yang lebih tinggi lagi. Selain itu kita juga tidak akan stres memikirkannya. Kalau Allah menakdirkan barang itu, barang itu pasti kembali. La Tahzan!

1 komentar:

  1. Mila Mawaddah mengatakan...:

    subhanallah :)

Poskan Komentar