Kunjungan Industri Prodi Bioengineering ITB ke Pabrik teh Walini

Label: , , ,

Pagi tadi dimulai dengan terburu-buru untuk menyelesaikan UAS Kapita selekta dalam Bioindustri yang dikerjain di 'rumah' masing-masing. UASnya sebenernya 'cuman' membuat bisnis plan sajo. Tapi memang kenyataannya memang ga semudah ngebalikin tangan kalau ngerjainnya. Mungkin pas waktu saya nulis cerita ini mungkin ada yang masih ngerjain baru 20%. Hehe.

Tadi tuh agak bingung juga, tugasnya terakhir dikumpulin hari ini jam 12 siang (walaupun ternyata saya salah dengar informasi, pengumpulannya jam 12 malam, cuma beda dikit tapi bisa membuat para deadliner kocar-kacir) sedangkan jam 6 pagi tadi harus segera berangkat Kunjungan Industri ke perusahaan teh Walini di Rancabali, kabupaten Bandung.

Sebenernya kemarin malem mau ngupload tugas, tapi 'cuman' kurang templatenya doang. Namanya juga Proposal harus dibuat sebagus mungkin (penulisnya minta digampar, lebay sih). Sebenernya juga, sudah dapat template buat proposal, tapi keliatannya belum cocok jadi pengen nyari lagi. Sampe jam 23.30 pun belum dapet, walaupun 400an gambar dari google sudah dicari. Ga da template yang cocok. Akhirnya diputuskan untuk men'delay' tugas untuk dikerjain besok pagi dan berharap bangun pagi. 

Ternyata and ternyata, hotspot kampus yang ada di asrama mati, walaupun kenyataannya laptop ini yang mengatur hotspotnya mati dan baru tadi di setting ulang dan akhirnya bisa hotspottan.

Kembali ke awal, pagi tadi keburu-buru cuma tinggal ngupload. Entah kenapa modem temen juga tiba-tiba ga bisa dipakai. Terus nyoba nyari ke kamar sebelah nyari modem yang bisa di pinjem dan kenyataannya ga mau connect-connect terus. Ini nih Cobaan bagi para deadliner.

Di kamar sebelah pun juga cepat-cepat nyelesaiin tugas UAS.
"Sepertinya perlu dibuat Who Wants to be Deadliner nih." kata salah satu temenku yang namanya disamarkan, hehe.

"Ntar pertanyaannya, 'Jika 3 jam lagi pengumpulan terakhir UAS, apa yang kamu lakukan?' "
"a. panik
b. cepet-cepet ngerjain
c. ngerjain 1 jam terakhir sebelum pengumpulan
d. sms dosen minta diundur batas waktu pengumpulannya
e. ga usah ngumpulin."

Lucu banget lah kalau benar-benar ada Who Wants to be Deadliner. Siapa yang paling ekstrim, dialah pemenangnya. Karena hal yang mainstream (ngerjain tepat waktu) adalah sudah biasa. hehe. Bisa ngomong gini karena udah liburan, kalau masih kuliah ya ga berani.

Pagi, jam 06.30 pun akhirnya Bus berangkat dengan membawa sebagian anak BE 2010 dan BE 2011. Di sela-sela perjalanan, muncullah ide untuk membuat tebak-tebakan lucu lagi. Udah deh, perut udah sakit nih. Seneng banget bisa menjadi keluarga BE 2010 dan SITH 2010. Mereka keluarga baru yang sangat hebat, bermacam-macam orang yang asik berkumpul disini semua. HEHE.

***

Jam 9.45 kalau ga salah kami sampai di Ranca Bali kecamatan Patenggang. Disana kemudian diajak di sebuah ruangan yang sudah berisi banyak tempat duduk dan kemudian dijelasin proses-proses cara produksi teh. Disana kami disediakan bermacam-macam rasa teh Walini. Dan aku mengambil teh yang rasanya Blackcurrant. Yang masih belum aku percaya tuh dalil 'semakin pahit tehnya, maka kualitasnya semakin bagus'. Huh, bener ga sih. Percaya aja deh, mungkin benar walau mungkin juga salah.

Setelah itu, kami dibawa masuk ke ruang produksi teh. Bau tehnya agak gimana gitu, hehe. Di tempat ini terjadi pemrosesan hingga pengepakan dan siap dijual ataupun di ekspor.

Di dalam pabriknya seperti angker-angker gitu, paling kalau malem-malem kesitu siap-siap aja disapa oleh sesuatu, hehe. Bangunannya kuno banget, lantainya masih kayu seperti laboratorium 'mistis' Biokimia di gedung Kimia ITB Bandung.




Setelah keliling dengan bau-bau teh yang menyengat, kami pun pergi ke masjid untuk salat Jumat. Beruntungnya kutbahnya pake bahasa sunda semua. Asik, ndengerin kutbah sekalian belajar bahasa sunda. untung kosakata bahasa sunda hampir mirip dengan kosakata bahasa jawa, tapi bahasa jawa kuno yang biasa dipake maknain kitab di pondok pesantren gitu. Bukan bahasa jawa abal-abal anak jaman sekarang. Hehe.

Setelah itu, pengen banget ngedokum lingkungan sekitar sana yang masih hijau-hijau. Belum terjamah kota sedikitpun. Di sana pokoknya kampung banget, harus menempuh kira-kira 1 jam sebelum sampe ke jalan gedhe n lurus.

Ini foto rumah penduduk sana yang masih pedesaan banget, kampung tenan poko.e. Lihat tuh, pagarnya cuman pake bambu, paling kalau dikota akan sering kecurian kalau pagarnya cuma bambu yang tingginya cuma 1 meter.

Ini semak-semak di sekitar sana yang aku temui. Sebenernya pengen ngefoto kabut yang menyelimuti gunung, tapi kamera hp-nya cuma 2MP doang jadi ga jelas mana kabut mana gunung. Hehe.

Ini nih, pokoknya kampung banget deh rumah-rumahnya. Di sekitarnya tuh nanem tumbuhan Seterobebeberri.

Ini apa sih namanya, hehe?

Ini juga sama aja -___-

Ini nih kebun Seterobebeberri milik warga disana, buahnya dah habis. Mungkin baru saja habis dipetik.

Ini nih kebun teh di Rancabali sana. Luas banget kebun tehnya.

Ini juga niatnya ngefoto kabut.

kalau ini pengen ngefoto pohon yang tunas barunya berwarna merah muda. Unyu banget pokoknya.


Kalau ini adalah kandang rusa dan angsa di sebelah pabrik teh.

Ini rusanya lagi pose karena mau difoto.

Dan yang terakhir, Bioengineering angkatan 2010 dan 2011 di ajak keliling kebun teh yang luasnya minta ampun. Disana kami poto-poto ga jelas.

Inilah kami, angkatan pertama dan kedua BIOENGINEERING INDONESIA. Kami ada untuk Indonesia, hehe. Semangat ya BE 2010 dan BE 2011, kita adalah pioneer di Indonesia.

Ahmad Syamsu Rizal/MAN KOTA KEDIRI 3

1 komentar:

  1. Mila Mawaddah mengatakan...:

    terakhir aku ke kebun teh di lawang malang buat rihlah :) pengen maen ke bdg n metik stoberi dari pohonnya langsung :D

Poskan Komentar