Seberapa Percayakah kalian kepada Allah? :’)

Label: , , ,

Bismillahirrahmanirrahim........
Assalamualaikum kawan-kawan.........

Daripada nganggur lebih baik nge-blog, tapi ngeblog yang bermanfaat ya.
Semoga cerita dari saya kali ini dapat menambah motivasi kalian semua dalam menuntut ilmu. Langsung saja ke tkp cerita. Ini pengalaman semester 3 saya kemarin, cerita tentang perjuangan selama UTS dan UAS Matematika Rekayasa Hayati. Mungkin teman-teman juga pernah ngerasain ini, tapi saya akan mengulasnya dengan diberi bumbu-bumbu agama biar kita semua tambah yakin kekuasaan Allah.

Jauh hari sebelum UTS pertama Matematika Rekayasa Hayati  singkat aja MRH, saya sudah belajar materi itu. Biasa, kalau sebelum UTS biasanya diadain kuis. Entah mengapa, saya tidak paham-paham. Setiap hari sabtu saya pelototin tuh pelajaran MRH, serasa gak ada gunanya. Buku satu kupakai gak paham, saya buka buku pendamping tetep gak paham, apalagi saat saya buku catatan bukan gak paham, tapi gak jelas tulisannya. Mungkin ulet-ulet integral matematikanya selama ini merayap hingga berada di sana sini membuat tulisan yang amburadul tambah gak jelas. Lebay. Saat Kuis lumayan lah, dapet 50an. Baca aja g ak paham, apalagi mengerjakan soal kuis.

Baca buku utama gak jelas, buku pendamping gak jelas, dan catetan sendiri gak jelas juga. Sepertinya gak ada jalan untuk memahami pelajaran MRH. Pengen banget saya membanting buku MRH saya, frustasi. Seakan akan ilmunya tidak masuk-masuk walaupun belajarnya terus menerus. Mudahnya seperti nuangin air putih dengan gelas terbalik.

Tapi Sepertinya gak boleh menyerah lah untuk seorang muslim. Seorang muslim tuh wajib untuk berusaha dulu, baru Allah yang nentuin.

Masa UTS pertama pun datang, muka berubah menjadi L. Akhirnya ditentuin lah jadwal UTS pertama. Masa UTS pun siap-siap nglembur, UTS seminggu 2-3 kali. Belajar jadi aturan SKS-sistem kebut semalam.
Satu hari sebelum UTS pertama MRH.

Pusing tujung keliling dah. Padahal sudah nyicil untuk belajar, Tapi kok belum paham juga. Berdoa semakin intensif. Tinggal ikhtiar aja sekarang dan nantinya tawakkal.
h-12 jam sebelum UTS 1, belajar mati-matian. Gak ada waktu lagi untuk yang lain, gak mau besok ujian sampai gagal. Semangat membanggakan kedua orang tua meningkat. Semaleman belajar, dan akhirnya menyerah pada ngantuk pukul 02.00.

Tapi apa daya, tetep gak paham juga.  Yaudah, jalan terakhir waktu UTS pertama MRH nanti adalah ngerjain sebisanya. Belajar sekeras apapun, kalau Allah gak ngizinin. Kita gak bakal paham. Tapi percayalah kawan, Allah tidak melihat hasilnya tapi proses kita untuk berusaha menggapainya. NIKMATI PROSES, KAWAN.

Usaha dan ikhtiar udah, berdoa juga udah, percaya bahwa pertolongan Allah itu dekat, juga udah. Sebulan setelah UTS pertama, akhirnya nilai keluar juga. Nunggunya lama banget, gak nahan. Deg-degan mulai menjalar keseluruh tubuh. Berharap usaha selama ini membuahkan hasil walaupun sebenarnya gak paham materi kuliah.

Akhirnya, dosen masuk kelas membawa kertas jawaban saya. Berharap cemas, usaha belajar selama ini membuahkan hasil. Tapi kenyataannya aku hanya dapat nilai 15, lemas tubuh saya. Seakan gak percaya. Pengen banget merobek-robek hasil ini, tapi itu sesuatu yang gak berguna sedikitpun. Padahal ada teman yang dapet 100 sebanyak 2 orang. Rata-rata juga tinggi sekitar 70an. Kalau dibandingin dengan yang dapet 100, seolah-olah gak bisa dipercaya. Hanya 15%nya doang. Bisa dibilang, nilai itu bonus udah jawab soal.

APA YANG SALAH? Hal itu membuat aku sakit hati. Tapi apa boleh buat, aku harus sabar karena masih ada kesempatan lagi di UAS. Tapi 15 kawan, sulit dipercaya, Maksimal juga dapet C, atau bahkan D. Ampuuuuuuuuuuuuuunnnnnnnnnn......jangan D ya Allah, please. Aku gak pengen ngulang........
Aku tersenyum kembali, setelah ada pernyataan dari dosen bahwa ada kesalahan dalam mengoreksi. Asik, dong!!!!!

Syukuran nih, karena kemungkinan nilai bisa bertambah.....horeeee.......
Ternyata beneran, teman-teman pada naik semua.

Tapiiiiiiiiii.....................Arghhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh.......
Nilaiku terlalu stabil untuk digoyahkan, nilaiku tetap 15. Sedikitpun nilaiku tak berubah. SAKIT HATI edisi ke 2. Tadi aja ada temen yang dapet 25, eh malah naik menjadi 60. Ada yang 50, hadeh naik jadi 76. Seakan tidak bisa dipercaya. Harapan nilaiku naik, pupus sudah.  

UAS jadi solusi utama. Aku nggak mau ambil resiko, nilai sekecil itu seakan tidak ada kesempatan lagi untuk bangkit. Apakah aku harus menyerah kepada keadaan?
Seumur-umur, baru kali ini aku dapat nilai 15 saat UTS. Bisa dibilang, ini rekor terburukku. Semoga aja gak berulang, amin.

Seakan harapan untuk mendapat indeks A atau AB sudah pupus, indeks B gak mungkin lah ya. Masak aku harus dapet 100 dulu di UAS nanti jika pengen dapet B, menurut perhitungan. BC, nunggu keajaiban lah. C adalah harapan terakhir yang sangat mungkin sekali didapat jika B dan BC terlalu sulit. Indeks C seakan posisi teraman, paling tidak gak bakal ngulang taun depan.

UAS pun datang, tak ubahnya seperti UTS 1. Mahamin materi Ujian susah, frustasi pelajaran yang dipelajarin gak masuk-masuk. Padahal belajar intensif berminggu-minggu, sama aja. Tidak ada bedanya. Paham enggak, mintanya apa sih biar paham. Sepertinya pelajaran ini memang bukan kapasitasku deh? Tanyaku dalam hati.
Malam hari sebelum UAS, belajarnya juga tetep ngos-ngosan. Bingung. Frustasi. Gak masuk-masuk ilmunya.

Aku ingat bahwa Aku pernah bertanya pada seorang kakak S2 penerima beasiswa fast-track S2 di ITB jurusan matematika. super sekali.......
“Teh, kan Tetehnya pernah dapet IP 3,5 ke atas. Rahasianya dapet IP segitu bagaimana sih, Teh?” tanyaku pengen tahu banget pada saat itu, namanya juga masih tingkat 1. Pengennya dapet yang bagus-bagus aja tapi usahanya kecil.
Tetehnya menjawab dengan santainya, “ IP tuh CUMA akibat, bukan jadi tujuan. Yang penting itu prosesnya.”
Setelah teringat itu, aku belajar aja tuh semalam. Gak peduli ilmunya mau masuk atau tidak, paham atau tidak, semakin pusing atau tidak, tetep gak paham terus-terusan. No way, yang penting luruskan niat untuk belajar. Nikmati proses. Nilai urusan terakhir. Kalau mikirin nilai, usaha gak bakalan jalan.

Aku lihat jam wekerku, jam 01.00. Oh my God. Pengen tidur. Kasur empuk sudah menanti. Bantal lucu telah memanggil-manggil. Warna bantalku hijau pupus, warna kesukaanku.....

Terus aja lah, cuekin aja. Ngantuk dilawan, walau mata terasa berat.
Sungguh kepahaman adalah milik Allah. Dia-lah sang pemilik ilmu. Satu jam dari jam 01.00-02.00 sungguh, semua ilmu masuknya gampang bukan main, seperti tanpa halangan sedikitpun, walau sebenarnya tidak 100% diserap. Tapi dibandingin dengan hari belajar sebelum-belumnya seakan beda jauh.
“Oh gini ya, baru nyadar”
“halah, solusinya gini.”
“Maksud soalnya seperti ini ta.”
Seolah satu jam itu semua ilmu mulus masuk ke otak. Andai saja aku tidur pada jam 01.00 tadi, mungkin dikit-dikit gak akan paham-paham deh soal UAS MRH. Sungguh dahsyat belajar dengan beda satu jam saja. Allah selalu datang saat kita benar-benar membutuhkannya, saat tiada lagi orang yang bisa menolong kita. Subhanallah. Pasti Allah akan bertindak, di saat kita sudah katek, mentok, buntu.

Jam 02.00 aku tidur, mata sudah tidak kuat lagi. Alhamdulillah, sudah lumayan paham daripada sebelumnya yang BLANK sama sekali.

Singkat cerita, kata temenku, aku dapat nilai 83. Subhanallah, walhamdulillah. Peningkatan diluar batas akal kita. Setelah dapet 15, kini dapet 83. Tapi pada saat itu masih liburan di kampung nganjuk jawa timur. Jadi yang ngelihatin temanku. Tapi temanku satu ini dapat dipercaya. Aku optimis lulus langsung.

Ternyata, aku dapet T. SAKIT HATI deh yang ketiga kalinya. UAS sudah belajarnya minta ampun tapi tetep dapet T. Parah...... Nilai yang terancam dapat D maupun E jika gak serius untuk mengurusinya, apalagi ini pelajaran eksak yang terkadang baca saja tidak cukup. Astaghfirullah, aku harus mengikuti ujian perbaikan. Total nilaiku 15 + 83 = 98. Rata-rata 98/2= 59. Kok bisa-bisanya dapet T. Padahal temanku yang dulu juga dapet nilai 15 pada UTS 1, kini lulus dengan hati gembira dapet indeks C.

Perjuangan belum berakhir bung..........
Baru selesai Liburan, jeda 2 minggu udah disuruh ujian perbaikan. masyaAllah, otakku yang baru saja diistirahatkan harus langsung dipacu untuk kerja keras ujian perbaikan dengan bayang-bayang dapet indeks D maupun E. Parah euy.

Nilai C adalah harapanku terakhir. Sudahlah, kalau dapat C sudah lumayan daripada ngulang taon depan. Belajar tak henti-hentinya, tapi kegiatan luar kampus tetap juga jalan.
Saat mengerjakan soal-soal ujian perbaikan seolah nilai C sudah tak mungkin lagi. Susahnya minta ampun. Pengen banget tuh melempar berkas soal ke tempat sampah. Lha kok ujian perbaikan malahan lebih sulit dibandingin UTS maupun UAS. Sama aja menjatuhkan. Yaudahlah, yang penting Usaha maupun ikhtiar Udah, Doa udah, tawakkal adalah jalan terakhir. Apapun hasilnya, terima saja. Paling tidak C walaupun kesempatan C juga lumayan susah.

Akhirnya di ujung episode, dari prediksiku hanya dapet C, ternyata aku dapet B. Alhamdulillahnya minta ampun. Otak kita tidak akan mampu menjangkau kebesaran Allah. Allah punya jalan lain untuk makhluknya. Allah masih memberikan kesempatan di ujian perbaikan walaupun sebenarnya mungkin aja aku dapat indeks C  sehabis UAS. Tapi Allah malah memberiku Indeks B dengan mengikuti ujian perbaikan. Subhanallah banget......

Kawan, jangan sedih kalau memang belum mendapatkan kepahaman dalam mempelajari suatu mata kuliah atau pelajaran. Percaya dan Berharaplah kepada Allah, Sang pemilik ilmu. InsyaAllah diberi kemudahan.

Terima kasih ,,,semoga bermanfaat bagi kawan-kawan....
Kalau punya cerita menarik, boleh tuh saya diberitahu juga........
Jika ada salah datangnya dari saya, dan jika ada kebenaran pastilah itu milik Allah SWT....
Berjuang kawan..... tidak ada kata beristirahat sebelum kedua kaki menginjak di syurga.....
Nothing is imposible.....
Allahu Akbar........
Wassalamualaikum Wr. Wb.

3 komentar:

  1. Anonim mengatakan...:

    wow

  1. Anonim mengatakan...:

    Subhanallah kak, sesuai dengan judulnya, Seberapa Percayakah Kalian Kepada Allah, mengena di hati :")

  1. Mishba 7 mengatakan...:

    Subhanallah, sangat memotivasi mas. Terima kasih banyak :-)

Poskan Komentar